Tuesday, December 22, 2009

Jaulah ke Damai


Assalam'alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

Alhamdulillah kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat ALLAh yang masih mengurniakan umur kepada kita, agar dapat kita gunakan untuk meneruskan kehidupan, dan DIA menjadikan hidup kita di atas muka bumi tersebut sebagai suatu bentuk ujian;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (surah al-Mulk; 78:2)

Juga syukur yang tak terhingga dipanjatkan kerana dengan limpahan hidayah dan pertolongan-NYA, program yang dirancang pada minggu lalu berjalan dengan baik sehingga akhir. Tiada sebarang kejadian yang tak diingini berlaku sepanjang program berlangsung, kecuali beberapa insiden kecil yang tidak sampai memudaratkan, antaranya kes seorang ikhwah mengalami masalah tayar motor yang pancit. Tapi alhamdulillah, hal tersebut dapat diatasi. Sesungguhnya rahmat dan kasih sayang ALLAh tersebar di mana-mana tanpa mengira waktu dan ketika.

Sebelum meneruskan, saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Barakallahu laka wa baraka 'alaika wa jama'a bainakuma fi khair kepada ikhwah yang ku kasihi, akhi Syed Aizudin bin Tuan Sembak yang telah selamat melafazkan akad nikah dengan pasangan beliau pada hari yang sama kami mengadakan jaulah ini. Mudah-mudahan ALLAH memberkati perhubungan kalian, ameen. Maaf kerana tidak dapat menghadirkan diri.

Pada tarikh 12 Disember yang baru berlalu, sebuah jaulah ringkas diadakan di Damai Beach Resort, sebuah tempat perkelahan di Santubong. Selama lima tahun berada di Sarawak, ini adalah kali pertama saya menjejakkan kaki ke sana.

Tentatif program juga sangat ringkas dan berbentuk santai. Dimulakan dengan liqa yang dikendalikan oleh akhi Azrin. Beliau mengajak ikhwah untuk memikirkan kebesaran ALLAH dalam penciptaan yang luas terbentang di depan mata. Laut yang luas, pukulan ombak yang menderu, langit tinggi, gah tanpa tiang, kicauan unggas dan serangga hutan lainnya, keindahan flora yang mengasyikkan, pendek kata sebagai seorang muslim, pelbagai khazanah alam yang tersedia dijamu oleh kasat mata seharusnya menjadi asbab bertambahnya iman.

Seusai liqa yang memakan masa tidak lebih 30 minit, aktiviti diteruskan dengan mandi di kawasan kolam air sungai dan di laut, seterusnya dilanjutkan dengan pertandingan bola sepak pantai.



"Ha! Nak letak dalam blog la tu."


 Di kaunter pendaftaran, berlaku suatu kejadian yang tidak diduga hingga meninggalkan 'kesan' kepada semua ikhwah.


Kerana dilarang membawa makanan, kami cuma makan di pondok berhampiran kaunter pendaftaran.


Bola sepak pantai

"Haa! Amek bola tu! Jangan tengok saja."
 
"Tepi, tepi! Bola ana tu."
"Tak. Bola ana!"
"Oit! Jangan la rebut. Ana pun nak main jugak."
 
Kecewa?


Bola baling laut?

Ketika liqa, ikhwah diminta memerhatikan firman ALLAh dalam surah Ali Imran, ayat 190-191;

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Jika diperhatikan, agaknya apakah yang terbersit dalam benak pemikiran kita berkaitan ayat ini?

Sekurang-kurangnya terdapat beberapa perkara yang boleh difikirkan. Pertama, apakah perkara penting yang terdapat pada penciptaan alam yang menjadi tanda yang perlu diperhatikan oleh golongan ulul albab? Kedua, mengapakah ALLAh mengaitkan penciptaan alam dengan sifat ulul albab yang berzikir mengingat ALLAH dalam segala keadaan (berdiri, duduk, berbaring)? Dan ketiga, bagaimanakah golongan ulul albab berkesudahan dengan doa memohon dilindungi dari azab api neraka hanya kerana memerhatikan alam?


Dalam tafsir Fi Zhilalil Quran, Syed Qutb menjelaskan bahawa dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang, penuh dengan tanda-tanda kebesaran ALLAH. Mana mungkin semua keteraturan dan sistem alam yang sangat lengkap itu terjadi secara sendiri, melainkan pasti ada Pengaturcara yang menciptakannya. Adapun semua tanda-tanda ini hanya dapat diterima dan dicernakan oleh akal yang sihat dan hati yang bersih. Itulah ulul albab.

Demikian sebagaimana yang disebutkan oleh Imam Ibnu Katsir, bahawa golongan ulul albab yang memiliki kecerdasan akal adalah tidak sama dengan golongan yang tidak berakal, kerana hanya ulul albab sahajalah yang mampu mengungkapkan hakikat penciptaan. ALLAH menyebut dalam ayat yang lain;

Dan banyak sekali tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi yang mereka melaluinya, sedang mereka berpaling dari padanya. Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dengan sembahan-sembahan lain). (Yusuf; 12:105-106)

Perkara kedua, apabila seseorang memerhatikan alam lantas mengingatkannya kepada kebesaran ALLAH, maka pemerhatian tersebut telah berubah menjadi suatu bentuk ibadah. Kerana itulah ibadah itu boleh berlaku dalam setiap keadaan, samada ketika sedang berdiri menghadap lautan, duduk di atas batu besar, mahupun ketika sedang berbaring di tepi pantai berlantaikan pepasir. Apalagi jika seseorang itu mengkaji tentang alam secara lebih terperinci, seperti yang biasa kita saksikan sekarang kajian-kajian yang dilakukan di makmal dengan bantuan teknologi terkini, sehingga akhirnya kebesaran dan kemahatelitian ALLAH itu nampak lebih jelas. Saat beribadah adalah saat hati berhubungan dengan ALLAH. Akhirnya yang mampu terungkapkan oleh lidah hanyalah ucapan, "Wahai TUHAN kami, tiadalah ENGKAU menjadikan semua ini sia-sia." Itulah ulul albab.

Imam Ibnu Katsir mengatakan, "Mereka memahami semua hikmah yang terkandung dalamnya yang menunjukkan kepada kebesaran PENCIPTAnya, kekuasaan-NYA, pengetahuan-NYA, hikmah-NYA, pilihan-NYA dan rahmat-NYA."

Diriwayatkan oleh Ibnu Abid Dunya bahawa Syeikh Abu Sulaiman ad-Darani pernah menyebut, "Sesungguhnya apabila aku keluar dari rumahku, tiada suatupun yang terlihat oleh mataku melainkan aku melihat bahawa ALLAH telah memberikan suatu nikmat kepadaku padanya, dan bagiku padanya terkandung suatu pelajaran."

Dari aspek yang lain pula, golongan yang banyak mengingat ALLAh adalah golongan yang lembut hatinya, dan lebih mudah tersentuh dengan keindahan alam. Akalnya lebih mudah memikirkan kebesaran ALLAh yang terdapat dalam penciptaan alam tersebut. Hatinya lebih sering terbuka terhadap hakikat-hakikat besar yang terdapat dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang. Itulah ulul albab.

Syed Qutb menyebut, "Ini adalah suatu hal yang menggambarkan kejernihan hati, kelembutan ruh, keterbukaan pemahaman, dan kesiapannya untuk menerima, sebagaimana ia juga menggambarkan respons, pengaruh dan kesannya."

Akhirnya yang mampu terucap hanyalah ungkapan, "Wahai TUHAN kami, tiadalah ENGKAU menjadikan semua ini sia-sia." Itulah ulul albab.

Selanjutnya, setelah mereka memahami ketetapan alam dan fenomena-fenomena yang sering berlaku mengikut sunnatullah yang telah ditetapkan, membawa mereka untuk memikirkan hisab, keadilan dan pembalasan ALLAh di akhirat. Lalu getaran inilah yang membawa kepada permohonan agar dijauhkan dari azab api neraka. Itulah ulul albab.


Sungguh beruntung golongan ini. Bermula dari suatu hal mudah yang sering dilakukan oleh majoriti umat manusia, yakni memerhatikan alam yang berada disekelilingnya, membawa mereka untuk mengingat ALLAH dan kebesaran-NYA. Lantas memohon kepada ALLAH dengan keselamatan dunia dan akhirat. Lalu dalam ayat seterusnya ALLAh berfirman;


Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonan mereka (dengan berfirman): Sesungguhnya AKU tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kalian, baik lelaki atau perempuan, (kerana) sebahagian kamu adalah keturunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan AKU hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah AKU masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik. (3:195)

Jadi, ayuh, ikhwah! Marilah bersama kafilah ulul albab.
 
"Owh... patut la bapak takda hujung minggu aritu. Rupa-rupanya bapak pegi picnic. Tak ajak ecah pun"

Friday, December 11, 2009

My Only Wish

Sebuah sajak...
sebuah rintihan...
sebuah luahan perasaan...
sebuah kenyataan yang disembunyikan...
untuk kita hayati bersama...
lalu...
____________________________________
My Only Wish


All your armies, all your fighters

All your tanks, and all your soldiers

Against a boy holding a stone

Standing there all alone

In his eyes I see the sun

In his smile I see the moon

And I wonder, I only wonder

Who is weak, and who is strong?

Who is right, and who is wrong?

And I wish, I only wish

That the truth has a tongue

Thursday, November 26, 2009

Satu Cinta - StarFive



Ku memohon dalam sujudku pada-MU
Ampunkanlah s'gala dosa dalam diri
Ku percaya ENGKAU bisa meneguhkan
Pendirianku... Keimananku...

Ku memohon dalam sujudku pada-MU
Ampunkanlah s'gala dosa dalam diri
Ku percaya ENGKAU bisa meneguhkan
Pendirianku... Keimananku...

ENGKAU satu cinta
Yang s'lamanya aku cari
Tiada waktu ku tinggalkan
Demi cintaku kepada-MU
Walau seribu rintangan
Kan menghadang salam diri
Ku teguhkan hati ini
Hanya pada-MU
Ku pasrahkan...

Oh TUHAN... s'lamatkanlah hamba ini
Dari segala fatamorgana dunia
Oh TUHAN... jauhkanlah hamba ini
Dari hidup yang sia-sia



Tuesday, November 24, 2009

Monolog - Maksiat dan Taubat

"Kenapa masih terus lakukan maksiat, perkara-perkara lagho yang tak datangkan manfaat, malah buang masa? Tak tahu kah benda tu boleh mendatangkan dosa?!"

"Takkan tak tahu. Mestilah tahu. Tapi... susah nak tinggal."

"Kalau dah tahu dosa, sepatutnya mestilah takut dengan murka ALLAH."

"Mustahil la kalau kata tak takut. Tapi entah mengapa, masih terus juga terdetik nak buat."

"Kerana dah terbiasa. Nafsu tu mesti dikawal, bukan dilayan dan dimanja. Nafsu tu macam badan fizikal kita juga, perlukan makanan. Kalau baik makanan yang diberi, baiklah nafsu tu. Tapi kalau maksiat ja yang selalu disuap, buruklah jadinya. Kan ALLAH berfirman;

dan jiwa serta penyempurnaannya (ciptaannya), maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketakwaannya, sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah orang yang mengotorinya. (surah asy-Syams; 91:7-10)

Bukankah anta juga selalu mengulang-ulang ayat ini?"

"Ya, memang betul. Bukan sekadar mengulang baca, malah ana juga selalu memberi tazkirah berdasarkan ayat ni."

"Habis! Mengapa diri sendiri tidak termotivasi? Bagaimana mungkin ingin menyentuh hati mad'u andai kita sendiri tidak tersentuh dengan ayat berkenaan?! Cukuplah. Janganlah membiarkan diri merana dengan perbuatan-perbuatan tu semua. Janganlah diturutkan lagi langkah syaitan tu. Kan tipudaya syaitan tu lemah."

"Ya, ana tahu. Dalam al-Quran pun ALLAH dah ingatkan perkara tersebut." (1)

"Hmmm.... (sigh). Kalau tentang dalil, rasanya banyak yang anta pun dah tahu, dan banyak yang dah kita sama-sama bahaskan dalam daurah, rehlah, mabit. Jadi kalau nak bentangkan pun, cuma mengulang perkara yang biasa bagi anta."

"Tipudaya syaitan tu lemah. Tapi kenapa banyak yang tergelincir? Malah dalam kalangan mereka yang mengaku da'ie pun tak terlepas."

"Sebab jiwa manusia lebih lemah. Walaupun tipudaya syaitan tu tak kuat, tapi jiwa manusia yang sangat nipis imannya masih juga terperangkap. Ubatnya hanya dengan menguatkan jiwa, biar jauh lebih kuat dari apa saja tipudaya."

"Bagaimana tu akh. Ana kadang berperang dengan diri. Nak tinggalkan tapi nafsu tetap terus membujuk. Lemahkah ana kerana selalu kecundang?!"

"Ya akhi, kerana itu kuatkanlah jiwa dengan iman kepada-NYA. Itulah mujahadah. Awalnya memang perit. Nak tinggalkan benda-benda yang dah terbiasa kita buat, dan nafsu dah seronok dengannya. Jika terlalu mudah, tak lah dinamakan mujahadah. Tapi nak dapatkan barang semahal iman dan taqwa, tentulah ada harganya."

"Bukankah ALLAH itu Maha Pengampun? Dalam sekian ayat al-Quran dan hadith Nabawi disebutkan bahawa ALLAH akan mengampunkan dosa seorang hamba walaupun dia selalu mengulang-ulang dosa itu. jadi kan ana hanya perlu bertaubat setiap kali melakukan dosa?"

"Akhi, ana tahu anta merujuk ayat dan hadith yang mana. Antaranya ialah hadith terakhir dalam Matan Arba'in an-Nawawi kan? (2)

Tapi akh, tahukah anta apakah taubat yang sebenar? Bukankah taubat itu memiliki tiga syarat? Perlu berhenti dari melakukan maksiat, perlu menyesal dengan perbuatan yang dilakukan dan perlu bersungguh-sungguh berusaha untuk tidak sama sekali melakukan maksiat yang sama. Tapi ketika kita sendiri yang mencari-cari peluang dan ruang masa untuk menjerumuskan diri sendiri dalam kegelapan maksiat itu, adakah itu dinamakan taubat? Adakah itu dinamakan menyesal? Tidakkah anta pernah mendengar hadith Nabi yang bermaksud;

Penyesalan adalah taubat. (HR al-Hakim dan Ibn Majah, sohih)

Intipati utama taubat ialah menyesal. Kerana penyesalan yang sebenar tentu dapat menghindarkan orang yang bertaubat dari mengulang-ulang maksiat. Kerana itulah taubat tersebut diterima. Tapi jika anta kata bertaubat, tapi selang beberapa ketika masih mengulang hal yang sama dengan rasa rela, itu bukan ciri-ciri orang yang menyesal. Itu hanya orang yang turutkan hawa nafsu dan kurang mujahadah."

"Tapi...tapi akh..."

"Akhi, janganlah kita jadi orang yang tertipu. Terpedaya dengan jerat syaitan kerana bersandar kepada nash-nash tadi."

"Tertipu?! Bagaimana boleh tertipu jika bersandar kepada nash?"

"Ramai orang yang menggunakan hadith-hadith yang anta maksudkan, bahawa ALLAH itu Maha Pengampun, Maha Penerima taubat, dan sebagainya, lantas menyebabkan mereka begitu mudah melakukan dosa. Sehingga keadaan tersebut menyebabkan hilang rasa bersalah dalam diri. Lalu bagaimana rasa menyesal mahu timbul jika keadaan seperti ini berterusan? Hal inilah yang disebut oleh para ulama sebagai tertipu."

"Mengapa pula demikian? Bukankah seorang hamba memang harus memiliki pengharapan yang tinggi kepada ALLAH?"

"Benar, memang tak dinafikan. Namun rasa harap yang tinggi atau ar-raja` perlu digandingkan bersama-sama rasa al-khauf, takut akan azab dan murka ALLAH. Jika hanya mengharap tapi tidak takut, jadilah seperti golongan tadi. Demikian juga, jika hanya takut tapi tidak punya harapan, mereka akan mudah berputus asa dari rahmat ALLAH. Kedua-dua golongan inilah yang tertipu. Ini juga adalah salah satu dari tipudaya syaitan!"

"Ya ALLAH, mudahnya diri ini terpedaya..."

"Kerana kita sendiri yang membiasakannya. Ia telah jadi tabiat. Jadi langkah pertama adalah dengan bertaubat, istighfar dan panjatkan doa. Antara doa yang baginda ajarkan ialah;

Allahumma inni as`alukal huda wat tuqa wal 'afaf wal ghina. (Ya ALLAH, aku mohon kepada-MU hidayah, taqwa, iffah (menjaga kemuliaan diri) dan kekayaan diri). (HR Muslim dari Ibnu Mas'ud)

Rabbana zolamna anfusana wa in lam taghfirlana wa tarhamna lanakunanna minal khosirin. (Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.) (surah al-A'raf; 7:23)

Dan masih banyak doa lain. Cuma perlu yakin dan bersungguh-sungguh berdoa. Bukan hanya menadah tangan, lalu lidah petah berdoa tapi akal dan hati menerawang memikirkan benda lain. Ingatlah sesungguhnya ALLAH tidak menerima doa dari hamba yang lalai ketika berdoa." (3)

"Entah mengapa. Dah berkali-kali ana diingatkan dengan perkara sebegini, tapi..."

"Hari yang lepas jadikan pengajaran. Rutinkan taubat setiap waktu. Akh, mujahadahlah. Bukan anta seorang punya masalah seperti ini, malah ratusan, ribuan lagi para Mukmin yang punya masalah yang sama. Mujahadah tu perit nak dilaksanakan, tapi ingat dan yakinlah akhi, dalam peritnya mujahadah, di situlah letaknya kemanisan beribadah. ALLAH menarik rasa manis beriman dan berukhwah kerana maksiat yang sering kita lakukan. Lalu korbankanlah rasa manis dunia yang sementara, tinggalkanlah dosa untuk dapatkan lazatnya berIslam dan manisnya akhirat. Kalau anta rasa tak sanggup nak tinggalkan, atau tak mampu nak tinggalkan, semua perasaan itu hanya kerana kurangnya mujahadah atau sekali lagi, kerana telah terpedaya dengan tipudaya syaitan."
---------------------------------------------------------------------
Ya ALLAH Ya Tuhanku, bukan aku tidak tahu, bukan aku tidak sedar. Tetapi kerana lemahnya mujahadah dan kemahuan, makin terhakisnya iman kerana maksiat yang aku lakukan. Ya ALLAH Ya Tuhanku, hanya kepada-MU tempat ku merintih dan mengadu, kuatkanlah jiwaku, bersihkanlah ia dari kekotoran dosa, janganlah dijauhkan hidayah-MU daripadaku, ampunkanlah aku, bantulah aku. Betapa banyak nikmat dan kasih-sayang MU yang telah ENGKAU kurniakan, namun terlalu sedikit yang aku syukuri.Ya ALLAH Ya Tuhanku, telah sekian lama aku menzalimi diriku sendiri, namun tidak putus-putus aku memohon ampunan kepada-MU. Ampunkanlah daku, dan janganlah golongkan daku dalam kalangan mereka yang rugi, di dunia dan di akhirat. Ameen Ya Rabbal 'Alamin.



---------------------------------------------------------------------
Nota kaki: 


(1) Orang-orang yang beriman berperang di jalan Allah, dan orang-orang yang kafir berperang di jalan thaghut, sebab itu perangilah kawan-kawan syaitan itu, kerana sesungguhnya tipu daya syaitan itu adalah lemah. (surah an-Nisa`; 4:76)"

(2)  Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda; ALLAH berfirman, “Wahai anak Adam, sepanjang engkau memohon kepada-Ku dan berharap kepada-Ku akan Aku ampuni apa-apa yang telah kau lakukan. Aku tidak peduli. Wahai anak Adam, jika dosa-dosamu setinggi awan di langit kemudian engkau meminta ampunan kepada-Ku akan Aku ampuni. Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau datang membawa kesalahan sebesar dunia, kemudian engkau datang kepada-Ku tanpa menyekutukan Aku dengan sesuatu apapun, pasti Aku akan datang kepadamu dengan ampunan sebesar itu pula.” (HR at-Tirmidzi dari Anas bin Malik. At-Tirmidzi berkata: Hadith ini hasan sohih.)

(3) Berdoalah kepada ALLAH dan (dalam keadaan) kalian yakin akan pengabulan (doa tersebut). Ketahuilah bahawa ALLAH tidak mengabulkan doa dari hati yang lalai. (HR at-Tirmidzi)

Tuesday, October 6, 2009

Iklan Rokok


Tentu anda pernah melihat iklan di atas. Iklan ini adalah kempen terbaru kerajaan dalam usaha untuk mengurangkan jumlah perokok tegar.

Adakah anda rasa kempen ini berjaya sehingga 50%, atau malah lebih? Kita akan sangat bergembira, berterima kasih kepada kerajaan dan bersyukur kepada ALLAH Ta'ala jika usaha ini menatijahkan hasil yang diharapkan.

Namun realitinya?

Saya begitu tertarik dengan sebuah dialog di sebuah kedai runcit, antara peniaga dengan salah seorang pelanggannya yang juga merupakan kenalannya.

Pada suatu Jumaat, saya solat di masjid Matang. Seusai solat saya dan seorang rakan pergi ke sebuah kedai runcit untuk membeli barang. Dialognya bermula apabila seorang pelanggan kedai tersebut (seorang wanita dalam lingkungan 40-an) melihat sebuah kabinet berisi barisan kotak-kotak rokok pelbagai jenama;

"Kalau melihat iklan di kotak rokok ni, tentu golongan perokok serik nak beli rokok lagi."

Apa komen pekedai runcit tersebut? (seorang nenek dalam lingkungan 60-an);

"Yalah tu. Kalau tak laku tak da lah aku perlu dapatkan bekalan setiap minggu!"

Any comments? :)

Ketika pulang untuk beraya tempoh hari, saya terpandang sebuah iklan di TV. Juga iklan yang baru dilancarkan tahun ini berkenaan kesan buruk budaya merokok. SUbhanallah, benar-benar tersentuh dengan iklan ini. Setiap adegan dilakonkan dengan penuh penghayatan dan benar-benar meruntun jiwa yang menontonnya.
video

Tapi itu cuma pandangan saya yang tidak merokok. Tidak tahu apa pula perasaan golongan perokok tegar jika melihat iklan yang sama, atau mereka hanya mengambil sikap tidak peduli, sama seperti reaksi terhadap iklan yang jelas terpampang di kotak rokok yang mereka beli.

Apakah masalah ini bakal berjaya dibendung? Tepuk dada tanyalah iman dalam diri masing-masing. Apakah akar permasalahan sehingga budaya merokok begitu susah dibuang dan ditinggalkan, malah lebih menyedihkan budaya ini telah menular kepada para pelajar sekolah rendah dan kaum hawa?

Teringat kata-kata Syeikh Hassan al-Hudhaibi, Mursyidul Am Ikhwan ke-2, "Tegakkan Islam dalam dirimu, nescaya Islam akan tertegak di atas bumimu."

Friday, September 4, 2009

Ibadah Puasa Diabaikan

Beberapa minggu yang lalu, akhbar tempatan menyiarkan berita pengakuan Shah Rukh Khan...

Maaf...

Datuk Shah Rukh Khan yang tidak berpuasa kerana TERLALU SIBUK dengan kariernya. Namun beliau tetap berusaha untuk berpuasa dan biasanya setiap tahun beliau mampu menunaikan ibadah puasa sebanyak 2, 3 hari sahaja dalam sebulan Ramadhan.

Saya cuba mencari semula artikel tersebut namun tidak ketemu.

Sungguh amat sibuk bintang yang menjadi pujaan ramai anak-anak muda (malah orang tua) di negara kita ini.

Apakah karier beliau yang begitu SIBUK sehingga terhalang untuk berpuasa?

Adakah beliau berada di medan peperangan? Sebagaimana para sahabat yang berbuka sebelum menempuh medan perang Badar al-Kubra?

Ataupun beliau melakukan kerja buruh binaan bangunan yang sangat berat dan meletihkan sehingga Islam juga mengharuskan berbuka untuk golongan ini?

Atau mungkin beliau mengalami sakit setiap kali menjelang Ramadhan, sehingga tergolong dalam kalangan uzur yang akan memudaratkan diri andai terus berpuasa?
Tidak!

Karier beliau (sebagaimana yang diketahui umum) tak lebih dari sekadar BERLAKON! Lalu apakah aktiviti menghafal skrip, berulang-alik ke tempat lakonan, melakukan latihan tarian untuk beberapa scene muzikal dan segala yang bersangkutan dikategorikan sebagai SIBUK yang melampau sehingga mengharuskan beliau untuk berbuka?!

Namun amat dikesalkan, 'bintang' seperti ini masih terus disanjung dan dipuja. Biarlah dia tidak mengamalkan agama dengan sempurna... biarlah dia dengan dunia lakonannya... biarlah dia dengan segala aksinya yang menghiburkan... biarlah dia dengan segala bentuk maksiatnya... biarlah dia dengan seruannya kepada para penonton untuk terus memberi sokongan kepada Bollywood... biarkanlah!!! Dia tetap akan terus menjadi idola kami.

Sesungguhnya puasa adalah termasuk rukun Islam yang lima. Meninggalkannya tanpa sebarang uzur dan alasan yang syar'i telah disepakati ulama akan keharamannya. Malah imam adz-Dzahabi menyebut, sebagaimana dinukilkan oleh Syeikh Syed Sabiq dalam Fiqh Sunnah:

Bagi kaum mukminin telah menjadi ketetapan bahawa meninggalkan puasa Ramadhan tanpa sebarang sakit adalah lebih buruk dari penzina dan penagih arak, bahkan mereka meragukan keislamannya dan mencurigainya sebagai zindiq dan tertanggal agamanya.

Untuk lebih lanjut, silakan baca di sini.

Bandingkan pula dengan berita ini; petikan dari Berita Harian, Rabu 2 Sept 09:

Mourinho silap salahkan puasa

MILAN: Pemain tengah Ghana, Sulley Muntari, membuktikan kepada pengurus Inter Milan, Jose Mourinho yang mendakwa puasa menjejaskan prestasinya apabila memberi persembahan cemerlang ketika kelabnya membelasah jiran terdekat, AC Milan, 4-0 dalam perlawanan Sabtu lalu.

Media di Ghana memuji pemain itu kerana terus berpuasa.

Mourinho membayangkan Muntari mungkin dikecualikan daripada senarai pemain selepas menggantikannya dalam perlawanan menentang Bari selepas hanya 30 minit, minggu lalu.

Dalam perlawanan menentang AC Milan, Muntari diletakkan di kerusi pemain simpanan dengan pemain Holland, Wesley Sneider, dipilih oleh Mourinho dalam kesebelasan utama.

Tetapi, apabila dia menggantikan Thiago Motta selepas 60 minit perlawanan berlangsung dan Inter Milan mendahului 3-0, Muntari menunjukkan puasa tidak menjejasnya. - Agensi

Sulley Muntari

Jose Mourinho

Bermain bola yang memerlukan kepada tenaga fizikal tentunya lebih meletihkan daripada gerakan gelek tarian.

Mengimbau kenangan sejarah Islam yang tercatat dengan tinta emas, tidak sedikit peperangan yang berlaku dalam bulan Ramadhan. malah hampir setiap peperangan menyaksikan jumlah tentera Islam jauh lebih sedikit berbanding tentera kuffar, dan Islam tetap mencapai kemenangan.

Antaranya ialah:

Perang Badar al-Kubra. 17 Ramadhan 2H. Umat Islam seramai kira-kira 300 orang menentang puak kafir Quraisy seramai 1000 orang.

Fathu Makkah, yakni pembukaan Kota Mekkah. 10 Ramadhan 6H.

Perang al-Qadisiyyah. 9 Ramadhan 16H. Berlaku ketika zaman pemerintahan Amirul Mukminin Umar bin al-Khattab. Menyaksikan pertembungan antara tentera Islam seramai 10,000 pimpinan panglima Saad bin Abi Waqqash dengan tentera Parsi berjumlah 120,000. Umat Islam mencapai kemenangan dan panglima Parsi, Rustum berjaya dibunuh.

Pembukaan Andalusia. 9 Ramadhan 92H. 12,000 tentera Islam di bawah pimpinan Panglima Tariq bin Ziyad berjaya mengalahkan 90,000 (ada mengatakan 100,000) tentera Gothik pimpinan Raja Roderick.
Gibraltar, atau Jabal Tariq. Dinamakan sempena Tariq bin Ziyad. Kredit gambar

Perang Ain Jalut. Jumaat, 25 Ramadhan 658H. Tentera Islam yang dipimpin oleh Saifuddin Qutuz mengalahkan tentera Mongol yang terkenal dengan kehebatannya. Ain Jalut ialah nama medan pertempuran yang terletak di Palestin dan tidak jauh dari bandar al-Quds. Peperangan ini ialah sebagai serangan balas kepada tentera Tatar yang telah merampas beberapa kota Islam dan merobek kemuliaan umatnya. Info lanjut tentang peperangan ini boleh didapati di sini.
Peta peperangan Ain Jalut. Kredit gambar.

Banyak lagi peperangan lain yang berlaku, malah ada diantaranya yang menyaksikan kekalahan di pihak tentera Islam. Secara ringkasnya anda boleh dapati di sini.

Sesungguhnya umat Islam yang komitmen dengan keislamannya tidak pernah meninggalkan kewajipan yang telah ALLAH tentukan ke atas mereka. Namun dek rapuhnya iman dan penghayatan Islam masa kini, pelbagai alasan bodoh diberi hanya untuk meninggalkan ibadah puasa. Beberapa laporan boleh kita baca di dada-dada akhbar, bagaimana ada yang ditangkap kerana makan dan minum pada pagi Ramadhan. Apabila ditanya mengapa tidak berpuasa, mereka hanya menjawab, "Lupa niat," atau "Malas!"

Astaghfirullah... apakah bencana yang sedang menimpa masyarakat?!

Abu Umamah al-Bahili meriwayatkan bahawa Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam bersabda:

Pasti akan terungkai ikatan Islam, ikatan demi ikatan. Ketika terungkai satu ikatan, nescaya akan terungkai juga lanjutannya. perkara utama yang terungkai adalah pemerintahan dan akhirnya adalah solat. (HR al-Hakim, al-Mustadrak)

Apakah ikatan puasa makin terungkai? Ketika ALLAH menfardhukan puasa supaya masyarakat berusaha menggapai taqwa, masih ada segelintir yang melepaskan kewajipan tersebut dan mengabaikannya. Segala tawaran yang disebutkan dalam hadith-hadith Nabi langsung tidak menarik minatnya. Atau adakah kerana nafsu yang menguasai diri maka perintah ALLAH dibelakangkan? Dalam kes Shah Rukh Khan di atas, adakah 'kewajipan' berlakon demi mencari nafkah hidup (jika memang itu tujuannya) adalah lebih prioriti dari kewajipan puasa? Adakah skrip-skrip lakonan lebih besar dan lebih berharga sehingga ALLAH, TUHAN semesta alam dipandang sebelah mata?!!!

Wal 'iyadzu billah.

Ternyata Islam masih jauh dari penghayatan sebenar. Lalu menjadi kewajipan kepada mereka yang sedar untuk menggerakkan kalangan yang masih lena dibuai keasyikan duniawi yang penuh tipudaya. Semoga kita semakin memahami peranan dan tanggungjawab kita terhadap Islam dan masyarakatnya. Sungguh, ia bukan tugas yang mudah tapi apakah kita rela membiarkan saja semua itu berlaku dan kita turut hanyut bersama?

Insya ALLAH, tentu tidak!

Monday, August 31, 2009

Maher Zain - Palestine Will Be Free

video

Every day we tell each other
That this day will be the last
And tomorrow we all can go home free
And all this will finally end
Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free

No mother no father to wipe away my tears
That’s why I won’t cry
I feel scared but I won’t show my fears
I keep my head high
Deep in my heart I never have any doubt
That Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free

I saw those rockets and bombs shining in the sky
Like drops of rain in the sun’s light
Taking away everyone dear to my heart
Destroying my dreams in a blink of an eye
What happened to our human rights?
What happened to the sanctity of life?
And all those other lies?
I know that I’m only a child
But is your conscience still alive

I will caress with my bare hands
Every precious grain of sand
Every stone and every tree
‘Cause no matter what they do
They can never hurt you
Coz your soul will always be free

Palestine tomorrow will be free
Palestine tomorrow will be free
........................................................
Lyrics: Maher Zain & Bara Kherigi
Melody: Maher Zain
Arrangement: Maher Zain & Hamza Namira
© Awakening Records 2009

Maher Zain Facebook

Friday, August 28, 2009

Agar Ramadhan Lebih Dihayati

Membicarakan tentang tujuan Ramadhan, eloklah kita kembali kepada ayat al-Quran yang menyebutkan tentangnya;

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa. (surah al-Baqarah; 2:183)

Walaupun dalam kesibukan kita membicarakan tentang kelebihan puasa dari sudut sains dan kesihatan, serta pelbagai hikmah lainnya, janganlah sampai melupakan tujuan yang paling utama dan matlamat yang ALLAH telah tetapkan; yakni menggapai taqwa. Adapun manfaat-manfaat lain adalah sebagai hikmah sampingan yang boleh menjadi pemangkin tambahan untuk kita melaksanakan ibadah puasa tersebut.

Dalam menghayati ayat di atas, ALLAH meletakkan target TAQWA dari perlaksanaan ibadah puasa. Adakah itu bermaksud dengan hanya puasa semata-mata taqwa itu mampu diraih?

Berhenti sejenak!

Marilah merenung sebuah hadith Rasulullah sallallahu 'alaihi wasallam yang mengingatkan kita semua dengan suatu fenomena yang sangat bahaya;

Berapa ramai orang yang berpuasa, tidaklah dirinya mendapat apa-apa dari puasanya itu melainkan lapar dan dahaga. (HR an-Nasa`ie dan Ibnu Majah, dari Abu Hurairah)

Mengapa boleh jadi demikian? Tidakkah sepatutnya puasa mendidik jiwa dan membentuk diri menjadi insan berTAQWA seperti tersebut dalam ayat di atas? Jadi mengapa masih terdapat individu yang berpuasa, tapi sungguh malang kerana puasanya tidak menghasilkan natijah seperti yang diharapkan?

Hal ini kerana puasa yang dilakukannya tidak menepati standard yang ALLAH dan Rasul-NYA telah tetapkan.

Analoginya mudah.

Dalam menjalani kehidupan di dunia, dan ketika melaksanakan sesuatu pekerjaan yang manusia amanahkan kepada kita, ada KPI (key performance index) tertentu yang perlu dipenuhi. Seandainya sesuatu pekerjaan tersebut berjaya kita laksanakan namun KPI-nya tidak terpenuhi, maka hasil kerja dan penat lelah kita akan direject!

Seorang guru yang mengajar di dalam kelas hanya meletakkan matlamat untuk menghabiskan silibus yang dibekalkan, tanpa berusaha memastikan setiap bab yang diajarnya itu difahami dengan baik oleh para pelajarnya. Maka walaupun guru tersebut berjaya menghabiskan silibus, namun ada KPI yang terlepas pandang.

Hasil penat lelahnya juga sia-sia.

Itu adalah amalan seharian di dunia.

Apalagi ibadah dalam Islam. Tentu ada perkara tertentu yang sangat perlu dititikberatkan.

Melihat kepada realiti kehidupan di universiti, saya hanya menyebutkan beberapa contoh untuk tatapan dan renungan kita bersama.

Sepasang couple yang sedang bercinta dan berkasih-kasihan, berhubungan tanpa batas dan melanggar ketentuan syara, kedua-duanya beriringan berjalan menuju ke bazar Ramadhan untuk membeli juadah berbuka. Lalu ketika azan Maghrib berkumandang, si lelaki membaca doa buka puasa yang diajarkan oleh baginda Nabi, lalu kedua-duanya pun menikmati hidangan yang dibeli sebentar tadi.

...Tamat scene 1....

Dua orang sekawan yang tinggal sebilik menghabiskan masa untuk menonton video movie sepanjang hari. Mereka hanya berhenti rehat sementara untuk menunaikan solat di bilik tatkala masuk waktu, lalu setelahnya kembali menyambung tontotan video tadi. Ketika masuk waktu berbuka, kedua-duanya hanya berbuka di bilik, kemudian solat maghrib di bilik. Setelah itu mereka mempersiapkan diri, mandi, berkemas, mengenakan pakaian yang bersih dan berkain pelikat untuk menunaikan solat tarawih. Tatkala azan Isya berkumandang, mereka menunaikan solat Isya di bilik. Setelah itu mereka bergegas ke surau untuk solat tarawih secara berjemaah.

...Tamat scene 2....

Seorang muslim yang sedang berpuasa, bangun sahur, solat Subuh berjemaah di surau dan tidak ketinggalan menunaikan solat Tarawih bersama rakan-rakannya yang lain. Namun sepanjang harinya hanya dipenuhi dengan perbuatan menyakiti hati rakan-rakannya yang lain. Setiap kali bergaduh, hanya kata-kata kesat, makian dan sumpah seranah yang berhambur keluar dari mulutnya. Andai semua sumpah itu dapat ditukar kepada bentuk pepejal, nescaya akan memenuhi beberapa karung guni dan bakul. Tugas hariannya tak lebih dari mencari kesalahan orang lain untuk dicemuh. Pantang ada cacat cela yang terlihat oleh matanya, teruk orang tersebut diperlekehkan dan diperli. Demikianlah 'akhlak islami' yang ditonjolkan.

...Tamat scene 3. ...

Bagaimana pandangan anda? Scene-scene ini bukan rekaan semata-mata, tapi adalah realiti kehidupan yang sentiasa berlaku di sekeliling saya, malah mungkin di sekitar anda juga. jadi setelah merenungkan dan berfikir, agaknya adakah ibadah puasa yang dilakukan cukup untuk menggapai TAQWA yang diinginkan?

Sekarang, kembali kepada surah al-Baqarah ayat 183 tadi. Perhatikanlah! Seruannya ditujukan kepada orang beriman, dan sebagaimana yang kita ketahui, iman memiliki beberapa indikasi yang bakal menatijahkan amal dan membentuk peribadi seseorang. Banyak ayat al-Quran dan hadith nabawi yang menerangkan perkara tersebut. Maka puasa berfungsi untuk menambahkan kualiti iman tersebut, dengan menundukkan hawa nafsu dan menambah kuat keinginan untuk mujahadah.

Beberapa hadith berikut mudah-mudahan menjadi peringatan yang amat baik untuk kita;
Jika salah seorang dari kalian berpuasa, maka janganlah dia berkata keji dan janganlah marah. Maka jika ada seseorang yang memakinya atau mengajaknya berkelahi, maka katakanlah, "Sesungguhnya aku berpuasa." (Muttafaqun 'alaihi, dari Abu Hurairah)

Sesiapa yang tidak meninggalkan perkataan dusta dan perbuatan dusta, maka ALLAH tidak berhajat untuk dia meninggalkan makan dan minumnya (yakni ALLAH tidak berhajat kepada puasanya). (HR al-Bukhari, dari Abu Hurairah)

Jadi apakah standard puasa yang dikehendaki bagi mencapai TAQWA? Selain ibadah puasa yang menjadi kewajipan, tambahkanlah dengan ibadah lain yang turut menjadi tuntutan seperti qiamullail, membaca al-Quran, bersedekah, menjamu makan orang yang memerlukan, etc.

Ertinya puasa bukan hanya sekadar menahan lapar dan dahaga, malah lebih daripada itu. Puasa yang dilaksanakan dengan tidak mengabaikan kesemua aspek yang ditunjukkan oleh wahyu dan sabdaan Nabi itu berupaya membentuk peribadi dan akhlak Muslim yang dikehendaki.

Hadith berikut adalah sebagai kesimpulan;

Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan penuh pengharapan pahala dari ALLAH, diampunkan baginya apa-apa yang telah lalu dari dosa-dosanya. (Muttafaqun 'alaihi, dari Abu Hurairah)

Oleh itu, rebutlah peluang untuk hari yang masih berbaki. Semoga ALLAH membimbing kita dengan memberikan hidayah-NYA dan menerima amal ibadah kita sepanjang bulan Ramadhan ini.

Ameen.

Thursday, August 20, 2009

Ramadhan is Around the Corner!

Ramadhan karim akan menjelma hanya beberapa hari lagi. Fadhilat bulan ini disebutkan dalam banyak riwayat hadith. Pelbagai perbincangan dan perbahasan yang amat bermanfaat boleh didapati dalam banyak kitab karangan para ulama dahulu dan sekarang. Malah dengan kecanggihan teknologi zaman kini, sebahagian perbincangan dan pendapat para ulama tersebut boleh didapati hanya dengan beberapa klik di hadapan komputer yang bersambung dengan jaringan internet. Malah pelbagai hukum hakam yang berkaitan ibadah puasa Ramadhan, pembayaran zakat, solat Tarawih, malam al-Qadr, etc turut dapat diakses dengan mudah. Cuma tetap perlu berhati-hati dan perlukan rujukan daripada para ahlinya, khuatir terakses maklumat yang salah dan tidak bertanggungjawab.

Malah, dek keistimewaannya yang sentiasa dirasakan dan dirindui oleh orang-orang beriman, kita juga akan mendapati pelbagai coretan dan perkongsian yang berguna daripada para bloggers di Malaysia, malah di seluruh dunia tentang bulan Ramadhan.

Tak terkecuali juga saya.

Pada beberapa malam yang lepas, bertempat di surau sebuah kolej di UNIMAS, sebuah ceramah sempena menyambut Ramadhan telah diadakan. Ceramah disampaikan oleh al-Fadhil Ustaz Saiful Azhar, lulusan Usuluddin syu'bah Hadith, Universiti al-Azhar. Terdapat beberapa point yang sangat menarik dan bermanfaat untuk saya kongsikan bersama. Mudah-mudahan ALLAH mempertemukan kita dengan Ramadhan tahun ini, sebagaimana DIA telah memberi peluang kita bertemu dengan Ramadhan tahun lepas;

Ramadhan Menjana Syakhsiah Muttaqin

1. Satu-satunya bulan yang disebutkan namanya dalam al-Quran;

(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Qur'an sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang batil). (surah al-Baqarah; 2:185)


2. Juga bulan diturunkan al-Quran;

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur'an) pada malam kemuliaan. (surah al-Qadr; 97:1)


3. Amalan puasa adalah amalan umat terdahulu, dan ALLAH menfardhukannya sebagai suatu ibadah penting yang perlu diteruskan;

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (surah al-Baqarah; 2:183)


4. Ramadhan sebagai medan diampunkan dosa;

Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat dan Ramadhan ke Ramadhan adalah penghapus dosa yang dilakukan di antaranya, selama mana dijauhi dosa-dosa besar. (HR Muslim)

Ramadhan adalah bulan ALLAH menfardhukan puasa ke atas kalian, dan aku telah mensunnahkan untuk kalian qiam padanya (qiamullail). Maka barangsiapa yang berpuasa dan qiam padanya dengan penuh keimanan dan mengharapkan redha ALLAH, dia keluar dari dosa-dosanya persis seperti hari dia dilahirkan oleh ibunya. (HR Ibnu Khuzaimah)

5. Dibuka pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu syaitan-syaitan.

Hadith berkenaan hal ini adalah antara yang paling masyhur dalam kalangan masyarakat kita;

Telah datang kepada kalian bulan Ramadhan yang barakah. ALLAH telah menfardhukan ke atas kalian berpuasa padanya. Dalamnya (bulan tersebut) dibukakan pintu-pintu syurga, ditutup pintu-pintu neraka dan dibelenggu syaitan-syaitan. Padanya terdapat suatu malam yang lebih baik daripada 1000 bulan. Barangsiapa yang diharamkan (ditegah) daripada mendapat kebaikannya, maka sesungguhnya dia telah diharamkan (tidak mendapat kelebihan bulan Ramadhan). (HR al-Bukhari dan Muslim)

Hadith ini telah menjadi perbahasan para ulama, tentang maksud pintu syurga yang dibuka, pintu neraka yang ditutup dan keadaan syaitan yang dirantai. Adakah ungkapan baginda Nabi tersebut membawa kepada maksud yang hakiki, atau sekadar majazi?

Secara ringkasnya, disebutkan beberapa pendapat ulama berkaitan hal tersebut;

a) Dibuka pintu-pintu syurga

  1. Makna hakiki, i.e. pintu-pintu syurga benar-benar dibuka.
  2. Pintu rahmat ALLAH.
  3. Peluang menambahkan ibadah lebih banyak berbanding bulan-bulan lain. e.g. kebanyakan manusia lebih mudah melaksanakan solat tahajud dan Subuh berjemaah kerana bangun untuk sahur.

b) Ditutup pintu-pintu neraka

  1. Makna hakiki, i.e. pintu-pintu neraka benar-benar ditutup.
  2. Kemurkaan ALLAH tertutup.
  3. Peluang melakukan maksiat menjadi lebih sedikit berbanding bulan-bulan lain.

c) Dibelenggu syaitan-syaitan

  1. Semua syaitan dibelenggu.
  2. Hanya syaitan-syaitan yang ganas dan berpangkat tinggi sahaja yang dibelenggu (Maradhus syayathin).
  3. Perkataan syaitan adalah kiasan kepada nafsu insan, i.e. nafsu manusia terbelenggu kerana ibadah puasa yang dilakukan. Jadi niat untuk melakukan kejatahan dan maksiat juga berkurang.

Biasa timbul persoalan dalam kalangan kita, jika syaitan telah dibelenggu; samada membawa maksud hakiki atau maknawi, mengapa masih kedapatan gejala bejat akhlak dan perbuatan maksiat yang berat dalam bulan Ramadhan? Jenayah seks masih terus berlaku, jenayah rompak, ragut dan bunuh juga bagai tiada penghujungnya, malah ramai juga kalangan yang langsung tidak berpuasa.

Menjawab persoalan ini, kita mengambil analogi sebatang besi yang ditempa dengan api. Setelah besi tersebut ditempa, ia akan dicelup ke dalam air. Walaupun setelah dicelup, kesan kepanasan api masih dapat dirasai untuk beberapa detik waktu. Demikianlah dengan pelaku maksiat, terutama yang tegar dengan amal mereka. Dek 'tarbiah' syaitan dan hawa nafsu selama 11 bulan yang sangat berjaya, kesannya masih berbekas walaupun syaitan tadi telah dirantai. Malah Ibnul Qayyim juga menyebutkan bahawa maksiat dapat menyebabkan ketagihan dan akan mengundang dosa setelah dosa, kerana maksiat tersebut telah melekat di hati dan menutupinya;

Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya apa-apa yang selalu mereka usahakan itu menjadi karat (menutupi) atas hati mereka. (surah al-Muthaffifin; 83:14)

Mudah-mudahan ibadah dalam bulan Ramadhan dapat mentarbiah hati kita untuk menggapai taqwa;

Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa, (surah al-Baqarah; 2:183)

......

Masih banyak lagi hadith-hadith lain yang menyebutkan kelebihan bulan ini. Saya cukupkan dahulu sampai di sini. Namun dengan apa yang ternukil ini mudah-mudahan menjadi pemangkin semangat kita untuk terus meningkatkan amal ibadah kepada ALLAH. Biarlah keletihan yang kita rasai di dunia adalah keletihan kerana beribadah, bukan keletihan kerana melakukan maksiat, wal 'iyadzu billah.

Seorang hamba, ketika dia mengisi waktunya dengan ketaatan, beerti dia telah meninggalkan suatu kemaksiatan. Demikian sebaliknya, andai masa yang terluang diisi dengan amal yang buruk dan fasad, dia sebenarnya telah meninggalkan suatu ketaatan.

Suatu ketika imam Ahmad bin Hanbal ditanya, "Bilakah waktu kerehatan bagi seorang Mukmin?"

Spontan beliau menjawab, "Apabila sebelah kakinya telah berada dalam syurga."

Ertinya hidup seorang Mukmin di dunia memang untuk beramal, kerana kerehatan bagi orang Mukmin hanyalah di syurga.

Ahlan wa sahlan ya Ramadhan Kareem.

Mudah-mudahan taqwa yang menjadi tujuan berjaya kita raih. Seeru 'ala barakatillah.

Tuesday, August 11, 2009

Syu'abul Iman 01

Imam al-baihaqi ,atau nama penuhnya al-Imam al-Hafidz al-Muttaqin Abu Bakr Ahmad bin al-Hussain bin Ali bin Musa al-Khusrujardi al-Baihaqi adalah seorang ulama hadith terkenal dari Khurasan, bermazhab Syafi'e dan pemilik pelbagai karangan yang amat bermutu.

Beliau dilahirkan pada Syaaban, 384H di Khusrujard, mempelajari ilmu hadith sejak kecil dan menuntut dengan ramai ulama besar, antaranya Imam Abu Abdullah al-Hakim pengarang kitab al-Mustadrak 'ala Sohihain.

Ketinggian ilmunya diakui oleh ramai ulama pada zamannya dan zaman selepasnya. Imam al-Haramain Abu Ma'aly sampai menyebutkan beliau sebagai suatu anugerah buat mazhab Syafi'e. Malah imam adz-Dzahabi berkata, "Seandainya imam al-Baihaqi membuat mazhab tersendiri, maka dia mampu melakukannya kerana luasnya ilmu yang dimilikinya dan pengetahuannya dalam permasalahan khilaf."

Beliau wafat pada 10 Jamadil Ula 458H di Naisabur. Jasadnya dimakamkan di Baihaq.

Karangannya mencapai ribuan juzu' dan menjadi sumber rujukan utama dalam pelbagai bidang sehingga hari ini.

Syu'abul Iman

Antara karangan beliau ialah kitab Syu'abul Iman (Cabang Keimanan), sebuah kitab yang menghimpunkan hadith-hadith berkaitan cabang-cabang iman, bertitik tolak dari sebuah hadith yang diriwayatkan oleh imam al-Bukhari, Muslim, Abu Daud, at-Tirmidzi, an-Nasa`ie, Ahmad dan Ibn Majah, dari Abu Hurairah radhiallahu 'anhu;

Iman itu ada 60 atau 70 lebih cabang. Yang paling tinggi (dalam riwayat lain; yang paling luhur; yang paling utama) ialah ucapan 'Laa ilaha illallah', dan yang paling rendah ialah menyingkirkan sesuatu yang membahayakan dari jalanan, dan malu itu adalah salah satu cabang keimanan.

Dalam kitab tersebut, imam al-Baihaqi menghimpunkan hadith-hadith yang membicarakan tentang 77 cabang keimanan dalam sebuah kitab 6 jilid yang besar. Kemudian diringkaskan oleh imam al-Qazwini (lahir pada 653H) dengan hanya memilih beberapa ayat al-Quran dan hadith yang memiliki riwayat yang kuat, dan kemudian ditahqiq dan diberi penambahan oleh seorang muhaddith kontemporer terkenal, Syeikh Abdul Qadir Arnauth.

Perbahasan dalam kitab ini sangat penting bagi kita mengenali cabang-cabang iman yang telah ditunjukkan oleh al-Quran dan as-Sunnah. Atas dorongan itulah saya menyenaraikan cabang-cabang iman yang dibahaskan tersebut, beserta tambahannya oleh Syeikh Arnauth untuk tatapan semua. Mudah-mudahan bermanfaat.

Cabang keimanan - Muqaddimah

Iman adalah pecahan dari kata Aman, lawan kepada kata al-Khauf (takut). Menurut kemutlakannya, iman ialah percaya. Terbahagi kepada dua bahagian; Khafi (samar) dan Jali (jelas). Iman khafi seperti yang berkaitan dengan niat, sedang iman jali ialah segala amal yang dilakukan oleh anggota tubuh seperti solat dan jihad.


1. Iman kepada ALLAH Ta'ala

Iman kepada ALLAH beerti menetapkan dan mengakui keberadaan ALLAH, menerima-NYA dan taat kepada-NYA.

Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah. (surah an-Nisa`; 4:136)

Barangsiapa yang meninggal sedang dia mengetahui bahawa tiada ilah melainkan ALLAH, maka dia masuk syurga. (HR Muslim dan Ahmad, dari Uthman bin Affan)

Aku diperintahkan untuk memerangi manusia sampai mereka mengucapkan Laa ilaha illallah. Barangsiapa yang mengucapkan Laa ilaha illallah, maka jiwanya dan hartanya terjaga dariku kecuali dengan haknya, dan atas ALLAH-lah perhitungannya (jika dia mengucapkannya dengan niat lain, maka urusannya dikembalikan kepada ALLAH, kerana manusia hanya menilai perkara zahir). (HR imam hadith yang enam, dari Abu Hurairah)


2. Iman kepada para Rasul

Yakni menetapkan dan mengakui kenabian mereka, dan membenarkan bahawa segala sesuatu yang datang dari mereka adalah dari ALLAH.


3. Iman kepada para malaikat

Wahai orang-orang yang beriman, tetaplah beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada kitab yang Allah turunkan kepada Rasul-Nya, serta kitab yang Allah turunkan sebelumnya. Barang siapa yang kafir kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari kemudian, maka sesungguhnya orang itu telah sesat sejauh-jauhnya. (surah an-Nisa`; 4:136)


4. Iman kepada al-Quran dan semua kitab yang diturunkan sebelumnya

5. Iman kepada Qadar baik dan buruk, bahawa semuanya datang dari ALLAH

Katakanlah: "Semuanya (datang) dari sisi Allah". (surah an-Nisa`; 4:78)


6. Iman kepada hari akhirat

Termasuk juga beriman kepada hisab, mizan, titian shirath, syurga, neraka, etc.

Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian. (surah at-Taubah; 9:29)

Demi jiwa Muhammad di tangan-NYA! Sesungguhnya kiamat itu pasti terjadi sehingga ada baju antara kedua-duanya (penjual dan pembeli0 yang tidak sempat dijualbelikan oleh kedua-duanya dan tidak sempat mereka selesaikan. Sesungguhnya kiamat itu pasti akan terjadi sehingga seorang lelaki lari dari susu untanya yang ada dibawahnya, sesungguhnya dia telah mengangkatnya ke mulutnya untuk diminum namun tak terminum. (HR al-Bukhari, Muslim dan Ahmad, dari Abu HUrairah)

Saduran dari kitab Mukhtasar Syu'abul Iman lil Baihaqi. Edisi terjemahan: 77 Cabang Iman.

Friday, August 7, 2009

Always Look For a Simple Solution

Difference between Focusing on Problems and Focusing on Solutions

Case 1

When NASA began the launch of astronauts into space, they found out that the pens wouldn't work at zero gravity (ink won't flow down to the writing surface). To solve this problem, it took them one decade and $12 million. They developed a pen that worked at zero gravity, upside down, underwater, in practically any surface including crystal and in a temperature range from below freezing to over 300 degrees C.

And what did the Russians do...?? They used a pencil.

Case 2

One of the most memorable case studies on Japanese management was the case of the empty soapbox, which happened in one of Japan's biggest cosmetics companies. The company received a complaint that a consumer had bought a soapbox that was empty. Immediately the authorities isolated the problem to the assembly line, which transported all the packaged boxes of soap to the delivery department. For some reason, one soapbox went through the assembly line empty.

Management asked its engineers to solve the problem. Post-haste, the engineers worked hard to devise an X-ray machine with high-resolution monitors manned by two people to watch all the soapboxes that passed through the line to make sure they were not empty. No doubt, they worked hard and they worked fast but they spent a whoopee amount to do so.

But when a rank-and-file employee in a small company was posed with the same problem, he did not get into complications of X-rays, etc., but instead came out with another solution. He bought a strong industrial electric fan and pointed it at the assembly line. He switched the fan on, and as each soapbox passed the fan, it simply blew the empty boxes out of the line.
Moral: Always look for simple solutions.

Devise the simplest possible solution that solves the problems

Always Focus on solutions & not on problems

Thursday, July 30, 2009

Adab Membaca al-Quran 1

Berikut adalah adab-adab membaca al-Quran yang dinukilkan dari kitab at-Tibyan fi Adab Hamlatil Quran, karangan Imam an-Nawawi.

Kata imam an-Nawawi rahmatullah 'alaih, "Kerana orang yang membaca al-Quran sudah sepatutnya menunjukkan keikhlasan dan menjaga adab terhadap al-Quran. Maka sudah sepatutnyalah dia menghadirkan hatinya kerana dia sedang bermunajat kepada ALLAH Ta'ala dan membaca al-Quran seperti keadaan orang yang melihat ALLAH . Jika dia tidak boleh melihat-NYA, maka sesungguhnya ALLAH melihatnya."

1. Membersihkan mulut (siwak) sebelum membaca al-Quran.

2. Dalam keadaan suci dari hadath. Seseorang yang berhadath kecil diharuskan membaca al-Quran berdasarkan pendapat ijmak. Menukilkan pendapat imamul Haramain, seseorang yang membaca al-Quran dalam keadaan hadath tidaklah makruh, tetapi dia telah meninggalkan perkara yang lebih utama, yakni membacanya dalam keadaan berwudhu.

3. Disunatkan memilih tempat yang bersih dan terpilih untuk membaca al-Quran. Justeru sebahagian ulama menganjurkan membacanya di masjid kerana ia adalah tempat yang bersih dan mulia, dan menghasilkan keutamaan i'tikaf. Imam asy-Sya'bi berkata, "Makruh membaca al-Quran di tiga tempat; di tempat mandi, tempat membuang air dan tempat menggiling gandum."

4. Sunat mengadap kiblat. Yang paling sempurna keadaannya ialah dia membacanya dengan penuh khusyu dan tenang, sambil menundukkan kepala dan duduk dengan penuh adab seperti sedang berada di hadapan guru. Adapun membaca al-Quran dalam keadaan lain; berdiri, berbaring di tempat tidur dan keadaan lain maka tidak mengapa, hanya nilainya kurang dari keadaan yang pertama tadi. Hal ini berdasarkan firman ALLAH yang bermaksud;

(iaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari seksa neraka. (surah Ali Imran; 3:191)

Dalam sebuah hadith sohih diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim, dari Aisyah katanya, "Bahawa Rasulullah bersandar di pangkuanku ketika aku sedang haid dan baginda membaca al-Quran."

5. Disunatkan membaca ta'awudz (A'udzu billahi minasy syaitanir rajim) sebelum memulakan bacaan al-Quran. Sebahagian ulama berpendapat sunat membaca ta'awudz setelah selesai membaca al-Quran, namun pendapat jumhur adalah pendapat pertama. ALLAH berfirman;

Apabila kamu membaca Al Qur'an, maka hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk. (surah an-Nahl; 16:98)

6. Selalu membaca Basmalah pada setiap awal surah, kecuali surah at-Taubah.

7. Membaca dengan penuh khusyu dan sentiasa merenungkan maknanya supaya dada menjadi lapang dan hati menjadi tenang;

Ini adalah sebuah kitab yang KAMI turunkan kepadamu penuh dengan berkah supaya mereka memperhatikan ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai akal fikiran. (surah Shaad; 38:29)

Telah diriwayatkan banyak kisah para sahabat dan tabi'in yang sentiasa menangis, jatuh pengsan, malah mati kerana mendengar peringatan dalam al-Quran. Antaranya ialah kisah yang diriwayatkan oleh Bahzin bin Hakim bahawa seorang tabi'in, Zurarah bin Aufa mengimami solat subuh. Lalu beliau membaca al-Quran hingga sampai kepada ayat;

Apabila ditiup sangkakala, maka waktu itu adalah waktu (datangnya) hari yang sulit. (surah al-Muddathir; 74:8-9)

Tiba-tiba beliau tumbang dan mati! Banzin berkata, "Aku termasuk salah seorang yang memikul jenazahnya."

Imam Ibrahim al-Khawwas menyebutkan bahawa ubat penyembuh hati ada lima, salah satunya ialah mambaca al-Quran dan merenungi maknanya.

8. Dianjurkan mengulang-ulang bacaan sesuatu ayat untuk perenungan. Abu Dzar al-Ghifari merekodkan bahawa Nabi sallallahu 'alaihi wasallam pernah mengulang-ulangi satu ayat sehingga pagi; Jika Engkau menyiksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-hamba MU, dan jika Engkau mengampuni mereka, maka sesungguhnya Engkaulah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (surah an-Nisa; 4:118) (HR an-Nasa`ie dan Ibnu Majah)

Diriwayatkan juga bahawa Tamim bin Aus ad-Dariy pernah mengulang-ulang ayat ini sehingga pagi;

Apakah orang-orang yang membuat kejahatan itu menyangka bahwa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh, iaitu sama antara kehidupan dan kematian mereka? Amat buruklah apa yang mereka sangka itu. (surah al-Jathiyah; 45:21)

Seorang tabi'in Sa'id bin Jubair mengulang-ulang ayat: Dan peliharalah dirimu dari (azab yang terjadi pada) hari yang pada waktu itu kamu semua dikembalikan kepada Allah. Kemudian masing-masing diri diberi balasan yang sempurna terhadap apa yang telah dikerjakannya, sedang mereka sedikit pun tidak dianiaya (dirugikan). (surah al-Baqarah; 2:281)

Dan banyak lagi kisah-kisah seumpama ini yang dapat ditemukan dalam manaqib para salafus soleh.

9. Menangis, kerana tangisan ketika membaca al-Quran adalah adalah sifat golongan arifin dan hamba-hamba ALLAH yang soleh.

Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk. (surah al-Isra; 17:109)

Imam al-Ghazali menyebut, “Menangis itu disunahkan pada waktu membaca Al-Qur’an. Cara dapat menangis adalah menghadirkan kesedihan dalam hati dengan merenungkan peringatan dan ancaman keras serta janji-janji yang terdapat di dalamnya, kemudian merenungi dosa-dosa yang terlanjur diperbuat.”

Ya, mana mungkin seseorang mampu mengalirkan air mata ketika membaca al-Quran tanpa iman dan kefahaman yang mendalam terhadap apa-apa yang dibacanya. Kerana itulah imam an-Nawawi menyebut, "Jika tidak dapat menimbulkan kesedihan dan tangisan sebagaimana yang dialami oleh golongan yang terpilih, maka hendaklah dia menangis atas kegagalan itu, kerana hal tersebut termasuk musibah yang besar!"

Thursday, July 23, 2009

Rejab berlalu, Syaaban menjengah, Ramadhan kan tiba...

Setelah sebulan Rejab bertandang, kini ia telah pergi meninggalkan kita kerana sunnah perputaran masa.

Syaaban pula datang menjengah. Tandanya bulan Ramadhan yang penuh barakah sedang menggamit dan akan tiba hanya sebulan saja lagi. Namun jangan pula melepaskan peluang pada bulan Syaaban ini kerana sesungguhnya bulan Syaaban juga punya kelebihan tersendiri. Baginda Nabi juga memperbanyakkan puasa pada bulan ini;

Aisyah radhiallahu 'anha berkata; Tidak pernah baginda Nabi sallallahu 'alaihi wasallam berpuasa dalam suatu bulan yang lebih banyak puasanya daripada bulan Syaaban, maka sesungguhnya baginda berpuasa sebulan penuh.

Dalam riwayat lain; Adalah baginda berpuasa Syaaban kecuali hanya sedikit (yang tidak berpuasa). (Muttafaqun 'alaihi)

Kepada ALLAH jua kita bermohon, berdoa dan mengharap semoga ALLAH sentiasa memberikan kekuatan kepada kita untuk meneruskan ibadah dalam bulan ini dan terus menggencarkan dakwah. Mudah-mudahan ALLAH memberikan umur yang panjang sehingga kita bertemu dengan bulan Ramadhan.

Ameen...

Sunday, July 19, 2009

Gambaran Seorang Mujahid


Aku dapat menggambarkan bahawa MUJAHID adalah seorang yang telah mempersiapkan bekalannya, mengambil kesiagaannya, menguasai fikiran tentang keadaan dirinya baik dari sudut fizikal dirinya mahupun dari sudut hatinya. Dia selalu berfikir dan memerhati, dan selalu dalam keadaan siap sedia.

Jika diajak, dia menyahut, jika dipanggil, dia memenuhi. Pagi dan petang harinya, perkataannya, perbicaraannya, kesungguhannya dan permainannya tidak melampaui lapangan yang dia sudah mempersiapkan diri di dalamnya. Dia tidak melakukan sesuatu tugas melainkan tugas yang menjadi tempat berhenti bagi hidup dan kehendaknya.

Engkau lihat dalam raut muka dan sorotan matanya, serta engkau dengarkan dari kekhilafan lisannya yang menunjukkan kepada hatinya yang menyala dalam kedukaan yang melekat dan kepedihan yang terpendam. Apa-apa yang mengalir dalam dirinya adalah keinginan yang jujur, harapan yang tinggi dan tujuan yang jauh.

Begitulah kondisi MUJAHID dalam setiap individu dan bangsa. Engkau akan melihat semua itu dengan jelas dalam umat yang telah mempersiapkan dirinya untuk berjihad.

Adapun MUJAHID yang tidur sepenuh kedua-dua kelopak matanya, makan sepenuh kunyahan di mulutnya, tertawa selebar mulutnya, menghabiskan waktunya untuk hiburan dan mainan, sia-sia dan tanpa malu, maka alangkah jauhnya untuk menjadi orang-orang yang beruntung atau ditulis dalam lembaran para MUJAHID.

(Asy-Syahid Hassan al-Banna)