Tuesday, December 22, 2009

Jaulah ke Damai


Assalam'alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.

Alhamdulillah kita memanjatkan setinggi-tinggi kesyukuran ke hadrat ALLAh yang masih mengurniakan umur kepada kita, agar dapat kita gunakan untuk meneruskan kehidupan, dan DIA menjadikan hidup kita di atas muka bumi tersebut sebagai suatu bentuk ujian;

Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun. (surah al-Mulk; 78:2)

Juga syukur yang tak terhingga dipanjatkan kerana dengan limpahan hidayah dan pertolongan-NYA, program yang dirancang pada minggu lalu berjalan dengan baik sehingga akhir. Tiada sebarang kejadian yang tak diingini berlaku sepanjang program berlangsung, kecuali beberapa insiden kecil yang tidak sampai memudaratkan, antaranya kes seorang ikhwah mengalami masalah tayar motor yang pancit. Tapi alhamdulillah, hal tersebut dapat diatasi. Sesungguhnya rahmat dan kasih sayang ALLAh tersebar di mana-mana tanpa mengira waktu dan ketika.

Sebelum meneruskan, saya mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Barakallahu laka wa baraka 'alaika wa jama'a bainakuma fi khair kepada ikhwah yang ku kasihi, akhi Syed Aizudin bin Tuan Sembak yang telah selamat melafazkan akad nikah dengan pasangan beliau pada hari yang sama kami mengadakan jaulah ini. Mudah-mudahan ALLAH memberkati perhubungan kalian, ameen. Maaf kerana tidak dapat menghadirkan diri.

Pada tarikh 12 Disember yang baru berlalu, sebuah jaulah ringkas diadakan di Damai Beach Resort, sebuah tempat perkelahan di Santubong. Selama lima tahun berada di Sarawak, ini adalah kali pertama saya menjejakkan kaki ke sana.

Tentatif program juga sangat ringkas dan berbentuk santai. Dimulakan dengan liqa yang dikendalikan oleh akhi Azrin. Beliau mengajak ikhwah untuk memikirkan kebesaran ALLAH dalam penciptaan yang luas terbentang di depan mata. Laut yang luas, pukulan ombak yang menderu, langit tinggi, gah tanpa tiang, kicauan unggas dan serangga hutan lainnya, keindahan flora yang mengasyikkan, pendek kata sebagai seorang muslim, pelbagai khazanah alam yang tersedia dijamu oleh kasat mata seharusnya menjadi asbab bertambahnya iman.

Seusai liqa yang memakan masa tidak lebih 30 minit, aktiviti diteruskan dengan mandi di kawasan kolam air sungai dan di laut, seterusnya dilanjutkan dengan pertandingan bola sepak pantai.



"Ha! Nak letak dalam blog la tu."


 Di kaunter pendaftaran, berlaku suatu kejadian yang tidak diduga hingga meninggalkan 'kesan' kepada semua ikhwah.


Kerana dilarang membawa makanan, kami cuma makan di pondok berhampiran kaunter pendaftaran.


Bola sepak pantai

"Haa! Amek bola tu! Jangan tengok saja."
 
"Tepi, tepi! Bola ana tu."
"Tak. Bola ana!"
"Oit! Jangan la rebut. Ana pun nak main jugak."
 
Kecewa?


Bola baling laut?

Ketika liqa, ikhwah diminta memerhatikan firman ALLAh dalam surah Ali Imran, ayat 190-191;

Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): "Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.

Jika diperhatikan, agaknya apakah yang terbersit dalam benak pemikiran kita berkaitan ayat ini?

Sekurang-kurangnya terdapat beberapa perkara yang boleh difikirkan. Pertama, apakah perkara penting yang terdapat pada penciptaan alam yang menjadi tanda yang perlu diperhatikan oleh golongan ulul albab? Kedua, mengapakah ALLAh mengaitkan penciptaan alam dengan sifat ulul albab yang berzikir mengingat ALLAH dalam segala keadaan (berdiri, duduk, berbaring)? Dan ketiga, bagaimanakah golongan ulul albab berkesudahan dengan doa memohon dilindungi dari azab api neraka hanya kerana memerhatikan alam?


Dalam tafsir Fi Zhilalil Quran, Syed Qutb menjelaskan bahawa dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang, penuh dengan tanda-tanda kebesaran ALLAH. Mana mungkin semua keteraturan dan sistem alam yang sangat lengkap itu terjadi secara sendiri, melainkan pasti ada Pengaturcara yang menciptakannya. Adapun semua tanda-tanda ini hanya dapat diterima dan dicernakan oleh akal yang sihat dan hati yang bersih. Itulah ulul albab.

Demikian sebagaimana yang disebutkan oleh Imam Ibnu Katsir, bahawa golongan ulul albab yang memiliki kecerdasan akal adalah tidak sama dengan golongan yang tidak berakal, kerana hanya ulul albab sahajalah yang mampu mengungkapkan hakikat penciptaan. ALLAH menyebut dalam ayat yang lain;

Dan banyak sekali tanda-tanda (kekuasaan Allah) di langit dan di bumi yang mereka melaluinya, sedang mereka berpaling dari padanya. Dan sebahagian besar dari mereka tidak beriman kepada Allah, melainkan dalam keadaan mempersekutukan Allah (dengan sembahan-sembahan lain). (Yusuf; 12:105-106)

Perkara kedua, apabila seseorang memerhatikan alam lantas mengingatkannya kepada kebesaran ALLAH, maka pemerhatian tersebut telah berubah menjadi suatu bentuk ibadah. Kerana itulah ibadah itu boleh berlaku dalam setiap keadaan, samada ketika sedang berdiri menghadap lautan, duduk di atas batu besar, mahupun ketika sedang berbaring di tepi pantai berlantaikan pepasir. Apalagi jika seseorang itu mengkaji tentang alam secara lebih terperinci, seperti yang biasa kita saksikan sekarang kajian-kajian yang dilakukan di makmal dengan bantuan teknologi terkini, sehingga akhirnya kebesaran dan kemahatelitian ALLAH itu nampak lebih jelas. Saat beribadah adalah saat hati berhubungan dengan ALLAH. Akhirnya yang mampu terungkapkan oleh lidah hanyalah ucapan, "Wahai TUHAN kami, tiadalah ENGKAU menjadikan semua ini sia-sia." Itulah ulul albab.

Imam Ibnu Katsir mengatakan, "Mereka memahami semua hikmah yang terkandung dalamnya yang menunjukkan kepada kebesaran PENCIPTAnya, kekuasaan-NYA, pengetahuan-NYA, hikmah-NYA, pilihan-NYA dan rahmat-NYA."

Diriwayatkan oleh Ibnu Abid Dunya bahawa Syeikh Abu Sulaiman ad-Darani pernah menyebut, "Sesungguhnya apabila aku keluar dari rumahku, tiada suatupun yang terlihat oleh mataku melainkan aku melihat bahawa ALLAH telah memberikan suatu nikmat kepadaku padanya, dan bagiku padanya terkandung suatu pelajaran."

Dari aspek yang lain pula, golongan yang banyak mengingat ALLAh adalah golongan yang lembut hatinya, dan lebih mudah tersentuh dengan keindahan alam. Akalnya lebih mudah memikirkan kebesaran ALLAh yang terdapat dalam penciptaan alam tersebut. Hatinya lebih sering terbuka terhadap hakikat-hakikat besar yang terdapat dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih pergantian malam dan siang. Itulah ulul albab.

Syed Qutb menyebut, "Ini adalah suatu hal yang menggambarkan kejernihan hati, kelembutan ruh, keterbukaan pemahaman, dan kesiapannya untuk menerima, sebagaimana ia juga menggambarkan respons, pengaruh dan kesannya."

Akhirnya yang mampu terucap hanyalah ungkapan, "Wahai TUHAN kami, tiadalah ENGKAU menjadikan semua ini sia-sia." Itulah ulul albab.

Selanjutnya, setelah mereka memahami ketetapan alam dan fenomena-fenomena yang sering berlaku mengikut sunnatullah yang telah ditetapkan, membawa mereka untuk memikirkan hisab, keadilan dan pembalasan ALLAh di akhirat. Lalu getaran inilah yang membawa kepada permohonan agar dijauhkan dari azab api neraka. Itulah ulul albab.


Sungguh beruntung golongan ini. Bermula dari suatu hal mudah yang sering dilakukan oleh majoriti umat manusia, yakni memerhatikan alam yang berada disekelilingnya, membawa mereka untuk mengingat ALLAH dan kebesaran-NYA. Lantas memohon kepada ALLAH dengan keselamatan dunia dan akhirat. Lalu dalam ayat seterusnya ALLAh berfirman;


Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonan mereka (dengan berfirman): Sesungguhnya AKU tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kalian, baik lelaki atau perempuan, (kerana) sebahagian kamu adalah keturunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan AKU hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah AKU masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala dari sisi Allah. Dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik. (3:195)

Jadi, ayuh, ikhwah! Marilah bersama kafilah ulul albab.
 
"Owh... patut la bapak takda hujung minggu aritu. Rupa-rupanya bapak pegi picnic. Tak ajak ecah pun"

Friday, December 11, 2009

My Only Wish

Sebuah sajak...
sebuah rintihan...
sebuah luahan perasaan...
sebuah kenyataan yang disembunyikan...
untuk kita hayati bersama...
lalu...
____________________________________
My Only Wish


All your armies, all your fighters

All your tanks, and all your soldiers

Against a boy holding a stone

Standing there all alone

In his eyes I see the sun

In his smile I see the moon

And I wonder, I only wonder

Who is weak, and who is strong?

Who is right, and who is wrong?

And I wish, I only wish

That the truth has a tongue